Mahfudzot Kelas 1 KMI Gontor Beserta Syarah Penjelasannya (3)

penjelasan mahfudzot kelas 1 kmi no 21-30

Syarah / Penjelasan Mahfudzot Kelas 1 KMI
(Nomor 21 - 30)


21. العِلْمُ بِلاَ عَمَلٍ كَالشَّجَرِ بِلاَ ثَمَرٍ
Ilmu tanpa pengamalan bagaikan pohon tak berbuah.
Jelas sekali bahwa ilmu yang tak diamalkan itu adalah kesia-siaan yang nyata. Orang yang menghabiskan siang dan malamnya untuk menuntut ilmu namun ternyata tidak diamalkannya, sama saja dengan petani yang tiap hari membanting tulang untuk menanam pohon buah, namun ternyata pohon itu tak memberikan buah sedikitpun.


22. 
الاتِّحَادُ أَسَاسُ النَّجَاحِ
Persatuan adalah pangkal keberhasilan.
Kita semua tahu bahwa salah satu penyebab dijajahnya negara kita oleh negara-negara asing adalah akibat terpecah belahnya suku bangsa kita ketika itu. Karena tanpa persatuan, sebuah perkumpulan, organisasi ataupun negara akan gampang sekali hancur dan bubar. Karena itu jika ingin mencapai kesuksesan, hal pertama yang perlu diperhatikan adalah membangun persatuan.


23.
لاَ تَحْتَقِرْ مِسْكِيْنًا وَكُنْ لَهُ مُعِيْناً
Jangan
lah engkau menghina orang miskin, akan tetapi jadilah penolong baginya.
Karena pada hakikatnya semua harta benda yang kita miliki di dunia ini hanyalah titipan semata yang sewaktu-waktu bisa diambil kembali oleh Allah, Sang Pemiliknya. Maka karena itu sungguh tak pantas bagi kita untuk memandang rendah kepada orang lain yang kebetulan diberikan harta yang lebih sedikit dari kita. Harusnya kita tolong orang itu karena pada harta benda yang kita miliki sebenarnya ada hak orang lain yang harus kita bagikan.


24. 
الشَّرَفُ بِالأَدَبِ لاَ بِالنَّسَبِ
Kemuliaan itu
adalah dengan adab (budi pekerti), bukan dengan keturunan.
Karena itu seseorang tidak boleh menyombongkan dirinya dengan menyebut-nyebut nenek moyangnya, karena jikapun nenek moyangnya dulu adalah orang terhormat, apalah artinya jika ia sendiri termasuk orang yang berakhlak buruk?


25. 
سَلاَمَةُ الإِنْسَانِ فيِ حِفْظِ اللِّسَانِ
Keselamatan manusia itu dalam menjaga lidahnya (perkataannya).
Ada banyak orang yang hancur hidupnya hanya karena tidak bisa menjaga mulutnya, karena itu sangat penting bagi kita untuk berpikir dahulu sebelum berkata, dan hendaknya tidak berbicara kecuali untuk kebaikan. Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata baik ataupun diam saja.” (HR. Bukhari – Muslim)


26. 
آدَابُ المَرْءِ خَيْرٌ مِنْ ذَهَبِهِ
Adab seseorang itu lebih baik (lebih berharga) daripada emasnya.
Ia, karena yang bernilai di sisi Allah adalah Iman, amal dan akhlaknya. Bukan harta bendanya. Lagipula kemuliaan seseorang itu tidaklah dilihat dari harta kekayaannya, akan tetapi dilihat dari perangai dan perbuatannya.


27. 
سُوْءُ الخُلُقِ يُعْدِي
Kerusakan budi pekerti itu menular.
Maksudnya adalah bahwa segala bentuk akhlak buruk cenderung lebih cepat menyebar dan ditiru oleh orang banyak daripada akhlak baik. Karena di dalam diri manusia itu ada nafsu yang selalu mendorong manusia untuk berbuat keburukan. Karena itu, hendaklah kita memilih lingkungan yang baik untuk tinggal karena walaupun kita sendiri tidak terpengaruh oleh rusaknya budi pekerti di lingkungan sekitar kita, namun bagaimana nasib anak cucu kita nanti?


28. 
آفَةُ العِلْمِ النِّسْياَنُ
Bencana ilmu itu adalah lupa. 

Maksudnya di dalam menuntut ilmu, hal utama yang menghambat kita adalah lupa, karena itu kita harus sering mengulangi hal-hal yang telah kita pelajari agar tidak hilang dan terlupakan.


29.
إِذَا صَدَقَ العَزْمُ وَضَحَ السَّبِيْلُ
Jika benar kemauannya niscaya terbukalah jalannya.
Maksudnya jika seseorang benar-benar berniat dan bertekad kuat untuk melakukan sesuatu, niscaya akan terbuka jalan baginya. Namun sebaliknya, jika seseorang tidak pernah berniat untuk melakukan sesuatu, niscaya akan tampak baginya 1000 alasan untuk tidak bisa melakukannya.


30. 
لاَ تَحْتَقِرْ مَنْ دُوْنَكَ فَلِكُلِّ شَيْئٍ مَزِيَّةٌ
Jangan menghina seseorang yang lebih rendah daripada kamu, karena segala sesuatu itu mempunyai kelebihan.
Setiap orang terlahir ke dunia ini dengan potensi, sifat, dan kemampuan yang berbeda-beda, ada yang fisiknya kuat namun lemah akalnya, ada yang akalnya cerdas namun lemah fisiknya, dan ada juga yang kuat fisiknya, cerdas akalnya, namun ternyata memiliki kekurangan lain.. Intinya kita tidak boleh memandang orang lain sebelah mata, karena bisa jadi di balik kekurangan seseorang, terdapat kelebihan lain yang tidak kita ketahui.

(Baca juga : Mahfudzot kelas 1 KMI Nomor 31-40)

* Lihat Mahfudzat Kelas 1 KMI Selengkapnya di sini.
* Lihat Mahfudzat Kelas 1 - 5 KMI Selengkapnya di sini.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

2 Komentar untuk "Mahfudzot Kelas 1 KMI Gontor Beserta Syarah Penjelasannya (3)"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel