Teks Pidato Bahasa Arab dan Artinya: Pengaruh Islam Terhadap Kebudayaan Indonesia


Berikut ini adalah contoh Pidato Bahasa Arab dengan tema Pengaruh Islam Terhadap Kebudayaan Indonesia ( تأثير الإسلام على الثقافة الإندونيسية ) yang sudah pernah kami pakai untuk melatih siswa kami dalam rangka pembelajaran Bahasa Arab dan juga persiapan lomba, semoga bermanfaat.



بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ...
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدَى وَدِيْنِ الْحَـقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَكَفَى بِاللهِ شَهِيْدًا.
أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لَا نَبِيَّ وَلَا رَسُوْلَ بَعْدَهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إبْراهِيمَ،
وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْن،  إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. أَمَّا بَعْدُ...

أَصْحَابَ الْفَضِيْلَةِ... هَيْئَةَ التَّحْكِيْمِ
أَصْحَابَ الْفَضِيْلَةِ... جَمِيْعَ الْأَسَاتِيْذِ الْكِرَامِ
صَاحِبَ الْفَضِيْلَةِ... رَئِيْسَ الْجَلْسَةِ
وَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ الْمَحْبُوْبُوْنَ...

أُحَيِّيْكُمْ تَحِيَّةً إِسْلَامِيَّةً، تَحِيَّةً يُكْرَمُ بِهَا أَهْلُ الْجَنَّةِ، تَحِيَّةً تُدْخِلُ الْقُلُوْبَ سُرُوْرًا وَسَلَامًا:
السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ.

أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ الْكِرَامُ!
قَبْلَ أَنْ أَتَكَلَّمَ، أَوَدُّ أَنْ أُشْكُرَ رَئِيْسَ الْجَلْسَةِ الَّذِى قَدْ أَعْطَانِيْ فُرْصَةً غَالِيَةً لِأَتَكَلَّمَ بَيْنَ أَيْدِيْكُمْ تَحْتَ الْمَوْضُوْعِ:

تَأْثِيْرُ الْإِسْلَامِ عَلَى الثَّقَافَةِ الْإِنْدُوْنِيْسِيَّةِ

أَيُّهَا الإِخْوَانُ الْأَعِزَّاءُ!
الإِسْلَامُ هُوَ الدِّيْنُ الَّذِيْ يَشْمُلُ عَلَى مُخْتَلَفِ جَوَانِبِ الْحَيَاةِ، فَالْإِسْلَامُ لَا يَنْحَصِرُ عَلَى الْأُمُوْرِ الْأُخْرَوِيَّةِ مِثْلِ الصَّلَاةِ وَ الزَّكَاةِ وَ الصِّيَامِ وَ الْحَجِّ فَقَطْ بَلْ دِيْنُ الْإِسْلَامِ أَيْضًا يُدَبِّرُ الْأُمُوْرَ الدُّنْيَوِيَّةِ مِثْلِ الْإِقْتِصَادِ وَ السِّيَاسَةِ وَ الثَّقَافَةِ أَوِ الْحَضَارَةِ. فَالْيَوْمَ سَأَتَكَلَّمُ عَنْ تَأْثِيْرِ الْإِسْلَامِ عَلَى ثَقَافَةِ بَلَدِنَا إِنْدُوْنِيْسِيَا.

أَيُّهَا الإِخْوَانُ الْأَحِبَّاءُ!
الإِسْلَامُ هُوَ دِيْنُ السَّلَامِ ، لِذَلِكَ جَاءَ الْإِسْلَامُ إِلَى إِنْدُوْنِيْسِيَا بِطُرُقٍ سِلْمِيَّةٍ ، مِثْلِ التِّجَارَةِ وَالتَّعْلِيْمِ وَالزُّوَاجِ وَ الْفُنُوْنِ وَالثَّقَافَةِ.
كَمَا عَرَفْنَا... قَبْلَ مَجِيْءِ الْإِسْلَامِ إِلَى إِنْدُوْنِيْسِيَا ، كَانَتْ هُنَاكَ دِيَانَاتٌ هِنْدُوْسِيَّةٌ وَبُوْذِيَّةٌ. هَاتَانِ الدِّيَانَتَانِ لَدَيْهِمَا ثَقَافَةٌ مُمَيَّزَةٌ. فَعِنْدَمَا جَاءَ الْإِسْلَامِ ، لَمْ تُمْحَ هَذِهِ الثَّقَافَةُ السَّابِقَةُ كُلُّهَا ، بَلْ أَثْبَتَ الْإِسْلَامُ الثَّقَافَةَ الْقَدِيْمَةَ الَّتِيْ تُوَافِقُ الشَّرِيْعَةَ ، وَ غَيَّرَ الَّتِيْ لَا تُوَافِقُهَا ، ثُمَّ  أَضَافَ قِيْمَةً جَدِيْدَةً حَتَّى صَارَتْ ثَقَافَةً جَدِيْدَةً مَخْلُوْطَةً مِنَ الثَّقَافَةِ الْقَدِيْمَةِ وَالثَّقَافَةِ الْإِسْلَامِيَّةِ.
فَمَعَ دُخُوْلِ الْإِسْلَامِ ، شَهِدَتْ إِنْدُوْنِيْسِيَا عَمَلِيَّةَ التَّثَاقُفِ أَوْ مَا نُسَمِّيْهِ بِاللُّغَةِ الْإِنْدُوْنِيْسِيَّةِ "Akulturasi budaya" فَهِيَ عَمَلِيَّةُ خَلْطِ الثَّقَافَتَيْنِ بِسَبَبِ اخْتِلَاطِ الْأُمَمِ وَتَأْثِيْرِ بَعْضِهِمَا بَعْضًا ، فَهَذَا التَّثَاقُفُ وَلَدَ ثَقَافَةً جَدِيْدَةً فَهِيَ الثَّقَافَةُ الْإِسْلَامِيَّةُ الْإِنْدُوْنِيْسِيَّةُ.
فَمِنْ أَمْثَالِ هَذِهِ الثَّقَافَةِ الْإِسْلَامِيَّةِ الْإِنْدُوْنِيْسِيَّةِ:
أَوَّلًا: مَنَارَةُ الْمَسْجِدِ
المَسَاجِدُ فِيْ إِنْدُوْنِيْسِيَا لَيْسَتْ كَمَثَلِ الْمَسَاجِدِ فِي الْخَارِجِ الَّتِيْ لَدَيْهَا الْمِئْذَنَةُ أَوِ الْمَنَارَةُ ، فَمُعْظَمُ الْمَسَاجِدِ فِيْ إِنْدُوْنِيْسِيَا لَيْسَ لَدَيْهَا الْمَنَارَةُ.

ثَانِيًا: الطَبْلُ أَيْ مَا نُسَمِّيْهِ بِالْإِنْدُوْنِيْسِيَّةِ بِــــــ "Bedug"
المَسَاجِدُ فِيْ إِنْدُوْنِيْسِيَا عَادَةً لَدَيْهَا طَبْلٌ فَهُوَ يَعْمَلُ كَوَسِيْلَةِ دَعْوَةِ الْمُصَلِّيْنِ إِلَى الْمَسْجِدِ.

ثَالِثًا: الخَطُّ الْجَاوِيْ أَيْ مَا نُسَمِّيْهِ بِالْإِنْدُوْنِيْسِيَّةِ بِــــــ "Tulisan Arab Melayu"
هُوَ نِظَامُ كِتَابَةِ الْعَرَبِيَّةِ بِاللُّغَةِ الْمَلَايُوِيَّةِ، فَبِهَذِهِ الْكِتَابَةِ تُكْتَبُ الْكُتُبُ وَ الرَّسَائِلُ قَبْلَ إِيْجَادِ اللُّغَةِ الْإِنْدُوْنِيْسِيَّةِ. وَغَيْرُ ذَلِكَ...

فَالْخُلَاصَةُ: لِلْإِسْلَامِ تَأْثِيْرٌ كَبِيْرٌ عَلَى ثَقَافَةِ إِنْدُوْنِيْسِيَا. فَلَا بُدَّ لَنَا أَنْ نَحْفَظَ هَذِهِ الثَّقَافَةَ كَيْ تَكُوْنَ بَلْدَتُنَا بَلْدَةً آمِنَةً ، بَلْدَةً طَيِّبَةً وَرَبٌّ غَفُوْرُ. آمِيْنَ.
أَكْتَفِيْ بِهَذَا الْكَلَامِ ، أَسْتَعْفِيْكُمْ مِنْ كُلِّ خَطَأٍ وَ نِسْيَانٍ ، وَ أَشْكُرُكُمْ عَلَى حُسْنِ اهْتِمَامِكُمْ، إِلَى اللِّقَاءِ إِنْ شَاءَ اللهُ.
وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ.


Terjemahan:
Segala puji hanya milik Allah yang telah mengutus Rasul-Nya dengan hidayah dan Agama yang Haq, untuk memenangkannya atas semua agama lainnya, dan cukuplah Allah sebagai saksi.
Aku bersaksi bahwasannya tiada tuhan selain Allah dan Muhammad itu hamba dan utusan Allah, serta tiada nabi dan rasul setelahnya.
Ya Allah, limpahkanlah rahmat kepada junjungan kami Nabi Muhammad dan kepada keluarga junjungan kami Nabi Muhammad, sebagaimana telah Engkau limpahkan rahmat kepada Nabi Ibrahim dan keluarga Nabi Ibrahim. Limpahkan pula keberkahan bagi junjungan kami Nabi Muhammad dan bagi keluarga junjungan kami Nabi Muhammad, sebagaimana telah Engkau limpahkan keberkahan bagi Nabi Ibrahim dan bagi keluarga Nabi Ibrahim di segenap alam. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.

Yang terhormat, dewan juri.
Yang terhormat, para ustadz.
Yang terhormat, pembawa acara.
Dan hadirin yang tercinta...

Saya haturkan salam penghormatan, salam penghormatannya ahli surga, salam penghormatan yang memberikan kebahagiaan dan kedamaian..

Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh

Para hadirin yang terhormat
Sebelum saya berbicara lebih lanjut, saya ingin ucapkan terima kasih kepada pembawa acara yang telah memberikan saya kesempatan untuk berbicara dengan judul:
Pengaruh Islam Terhadap Kebudayaan Indonesia

Saudara-saudara yang mulia,
Islam adalah agama yang mencakup berbagai aspek kehidupan. Karena itu Islam tidak terbatas dengan hal-hal ukhrawi seperti Sholat, Zakat, Puasa, dan Haji saja, lebih dari itu Islam juga mengatur hal-hal duniawi seperti ekonomi, politik, kebudayaan ataupun peradaban. Maka pada kesempatan kali ini saya akan berbicara tentang pengaruh Islam terhadap kebudayaan negara kita, negara Indonesia.

Saudara-saudara yang tercinta,
Islam adalah agama kedamaian, karena itu Islam datang ke Indonesia dengan jalan-jalan yang damai seperti perdagangan, pendidikan, pernikahan, kesenian, dan kebudayaan.
Seperti yang kita ketahui, sebelum datangnya Islam ke Indonesia, dulu sudah ada kepercayaan Hindu-Budha. 2 kepercayaan ini memiliki kebudayaan tersendiri. Maka ketika datang Islam, tidak semua hal yang ada di kebudayaan lama ini dihapus, melainkan Islam mempertahankan hal-hal yang sesuai dengan syariat, mengubah hal-hal yang bertentangan, serta menambahkan nilai-nilai baru hingga muncullah sebuah kebudayaan baru yang merupakan campuran dari budaya lama dan budaya Islam.
Maka dengan datangnya Islam, Indonesia menyaksikan sebuah proses Tasaquf yang kita sebut dalam bahasa Indonesi dengan “Akulturasi Budaya”, yang merupakan proses bercampurnya dua budaya yang diakibatkan oleh percampuran kaum-kaum serta pengaruh sebagiannya terhadap yang lainnya. Akulturasi ini pun melahirkan sebuah kebudayaan baru yang dinamakan Kebudayaan Islam Indonesia.
Adapun diantara contoh dari Kebudayaan Islam Indonesia ini adalah:


Pertama: Menara Masjid
Masjid-masjid di Indonesia tidaklah seperti masjid-masjid di luar negeri yang biasanya memiliki menara. Adapun kebanyakan masjid Indonesi biasanya tidak memiliki menara.

Kedua: Thabl atau yang kita sebut dalam bahasa Indonesia dengan “Bedug”
Masjid-masjid di Indonesia pada umumnya memiliki bedug yang berfungsi sebagai media untuk memanggil para jamaah untuk pergi ke masjid.

Ketiga: Khat Jawi atau biasanya kita kenal dengan istilah “Tulisan Arab Melayu”.
Yakni kaidah penulisan bahasa Arab dengan bahasa Melayu. Dengan tulisan Arab Melayu inilah dulunya buku-buku dan surat-surat dituliskan sebelum adanya bahasa Indonesia.
Kesimpulannya: Islam memiliki pengaruh besar atas kebudayaan Indonesia. Maka hendaknya kita semua menjaga kebudayaan ini agar negeri kita menjadi negeri yang aman, makmur sentosa bersama Tuhan yang maha pengampun, Amin.
Saya cukupkan sampai sekian, saya mohon maaf apabila ada kesalahan dan kealpaan. Saya ucapkan terima kasih atas segala perhatiannya. Sampai jumpa lagi insya Allah.
Wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Teks Pidato Bahasa Arab dan Artinya: Pengaruh Islam Terhadap Kebudayaan Indonesia"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel